AFN V2

Artikel Pilihan

Prinsip-Prinsip Mengkaji Ilmu-Agama

User Rating: / 1
PoorBest 

Oleh: Ustadz Qomar al-Suaidi
Sumber: http://asysyariah.com

Menuntut ilmu agama tidak cukup bermodal semangat saja. Harus tahu pula rambu-rambu yang telah digariskan syariat. Tujuannya agar tidak bingung menghadapi seruan dari banyak kelompok dakwah. Dan yang paling penting, tidak terjatuh kepada pemahaman yang menyimpang!

Dewasa ini banyak sekali ‘jalan’ yang ditawarkan untuk mempelajari agama Islam. Masing-masing pihak sudah pasti mengdakwa jalannya sebagai yang terbaik dan benar. Melalui berbagai cara mereka berusaha meraih pengikut sebanyak-banyaknya. Lihatlah sekeliling kita. Ada yang menawarkan jalan dengan mendidik hatinya, ada yang mengajak untuk ikut hura-huranya politik, ada yang menyeru umat untuk segera mendirikan Khilafah Islamiyah, ada pula yang berkelana dari daerah satu ke daerah lain mengajak manusia ramai-ramai ke masjid.

Namun lihat pula sekeliling kita. Keadaam umat Islam masih begini-begini saja. Kebodohan dan ketidak-berdayaan masih menyelimuti. Bahkan sepertinya makin bertambah parah.

Ujian sebagai penilaian tentukan tahap kesyukuran manusia

Oleh: Nawawi Subandi
Sumber: http://www.bharian.com.my

APABILA ilmu seseorang bertambah, maka bertambah pula kerendahan hati dan belas kasihnya. Pertambahan ilmu meningkatkan semangat untuk terus menuntut ilmu kerana dia sentiasa mengerti bahawa dirinya kerdil memerlukan ilmu.

Jika amal seseorang itu bertambah, rasa takut pun akan mengiringinya dengan penuh berhati-hati. Oleh itu, dia terus berusaha gigih memperbanyakkan amalannya dan beristiqamah.

Jika bertambah umurnya, semakin berkurang ketamakan. Semakin bertambah harta kekayaannya, semakin dermawan dan mudah mengeluarkan sedekah. Tidak berasa bakhil dan kedekut di hatinya.

Hakcipta : Fatwa KSA dan Syeikh Uthaimin

Isu Hakcipta Menurut Islam

Majmak Fiqh Islami menerbitkan jawapan dalam isu hakcipta, "Penulisan ialah hasil penulisan yang dipunyai oleh seseorang individu. Dalam praktik dunia kontemporari hari ini, ia sebenarnya memiliki nilai material yang mana seseorang menjana kewangan darinya. Hak sebegini diperakui menurut perspektif Syariah dan tidak dibenarkan melangkauinya. (Majalah Majmak Fiqh Islami,vol.5, 3/2267)

Fatwa Lajnah Daimah Fatwa Buhuth KSA, no: 18543, ditanya mengenai beza dalam isu hakcipta samada dari Muslim atau bukan Muslim. Jawapan Lajnah, "Tidak dihalalkan membuat sebarang salinan terhadap program apabila penerbitnya melarang perilaku tersebut, melainkan mereka menyatakan ianya dibenarkan. Dalilnya;

الْمُسْلِمُونَ عَلَى شُرُوطِهِم

Orang-orang Islam hendaklah patuh terhadap syaratnya (iaitu yang ditetapkannya sendiri)

(Abu Daud, al-Hakim, disahihkan Al-Albani, dalam Sahih Jami' al-Saghir, no:6714)

Syeikh Muqbil Menjawab Isu Mutaqaddimin dan Mutaakhirin

User Rating: / 2
PoorBest 



فرق بين منهج المتقدمين والمتأخرين

Perbezaan antara Manhaj Al-Mutaqaddimin dan Al-Mutaakhirin

 

 

Al-`Allamah Al-Muhaddith Al-Syaikh /Abi `Abdulrahman
Muqbil bin Hadi Al-Wadiee’ (rahimahullah)

 

Di terjemah oleh:
Abu Ismaaeel / Muhammad Fathi `Ali Al-Malizy Al-Sakandariy

Di semak oleh:
ADÖULINÉ Lacharouphe / Mohd `Adlan Mohd Sharifuddin

More Articles...

You are here: Artikel View Artikel Pilihan