AFN V2

Aliran & Dakwah

Fakulti Rasional Ibn Taimiyyah dan Paradoks dalam Trend Neo-Salafisme

User Rating: / 10
PoorBest 

Lewat 2000 tahun dahulu, antara dialog terawal Socrates yang berlaku dipanggil sebagai ‘Dilema Euthyphro’. Socrates menanyakan kepada Euthypro sama ada para dewa mencintai sesuatu maka ianya jadi baik atau ianya baik maka para dewa mencintainya[1]. Masalah itu berlegar antara sifat semulajadi etika dan moraliti. Ia memaksa kita menimbangkan sama ada sifat kebaikan adalah ditimbang dari akal atau berdasarkan kepada keperluan ontologi. Berikutan, pendirian yang diambil dalam soal ini menentukan peranan besar dalam konsep yang hendak diguna pakai dalam perundangan dan syariah.

Penilaian Pemikiran Salafiyah

User Rating: / 4
PoorBest 

Dr Farouk Musa | 25th Oct 08
Monash University

“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada mereka yang menyeru kepada Allah dan beramal soleh seraya berkata : Sesungguhnya aku adalah salah seorang MUSLIM”
[Surah Fussilat 41:33]

Mereka yang memerhatikan perkembangan dakwah yang berlaku di kalangan umat ketika ini terutamanya dalam masyarakat di tanah air pasti akan mempersoalkan apakah itu yang di namakan “Salafiyah”.

Yang dimaksudkan dengan perbincangan kita tentang “Pemikiran Salafiyah” di sini ialah kerangka berfikir – manhaj fikri – yang tercermin melalui pemahaman generasi terbaik daripada ummat ini, yakni para sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan setia, dengan mempedomani hidayah al-Qur’an dan tuntunan Nabi yang tercinta.

Merekalah yang telah berhasil menterjemahkan al-Qur’an dalam kehidupan generasi sesudah mereka. Mereka mengerti kehendak as-Sunnah dalam peribadatan dan kepentingan akal dalam kehidupan seharian. Mereka mempelopori berbagai kemenangan serta menyebarluaskan keadilan dan ihsan. Mereka mendirikan “negara ilmu dan iman”. Mereka membangun peradaban rabbani yang manusiawi, dan merupakan contoh masyarakat madani. Bahkan, segala pencapaian mereka masih tercatat di dalam sejarah hingga ke hari ini.

Media sebagai platform untuk berdakwah

User Rating: / 6
PoorBest 

Selesai membaca artikel yang baru sahaja saya rate dengan rate yang baik. Wink
'Islam Yang Dihilangkan Kelunakannya' oleh Dr Mohd Asri.
http://al-fikrah.net/index.php?option=com_content&view=article&id=238:islam-yang-dihilangkan-kelunakannya&catid=45:aliran&Itemid=176#

Alhamdulillah, artikelnya sangat bagus. Tahniah. Penulisan saya yang pertama di laman ini adalah berdasarkan review saya berkenaan artikel tersebut. Pada mulanya saya hendak komen pada artikel tersebut tetapi sewaktu menaip, terlihat perkataan "0 symbols left" di bawah ruang komen. Pertama sekali saya memohon maaf andainya platform untuk membuat review ini tidak sesuai dilakukan melalui post.


Menurut artikel penulisnya, ajaran kristian telah mengubah penampilan mereka di mata dunia. Dari ajaran yang menyiksa sesiapa yang berpaling dari ajaran mereka dengan kejam kepada ajaran yang kelihatan ramah dan berkomuniti.

Islam Yang Dihilangkan Kelunakannya

User Rating: / 21
PoorBest 

Saya sering juga menghadiri program-program yang dianjurkan oleh pelbagai gereja di persekitaran tempat tinggal saya di Bandar Oxford ini. Saya ingin melihat dan mendengar cara mereka. Ternyata gereja itu telah jauh berubah dari apa yang tercatat dalam sejarah mereka.

Dahulunya, hukuman dan penyiksaan ke atas mereka yang dianggap tidak sealiran menjadi amalan gereja. Betapa ramai yang dibakar hidup-hidup, diseksa dengan pelbagai siksaan yang kejam, dimalukan dan pelbagai lagi penindasan. Kesemuanya atas nama Jesus.

Bukan sedikit Yahudi dan Muslim yang dibunuh di Eropah dengan cara yang begitu dahsyat. Bahkan bukan sedikit golongan pembaharuan Kristian sendiri yang berbeza mazhab seperti Protestan yang dibakar hidup-hidup. Bumi Oxford turut menyaksikan kekejaman itu dalam sejarahnya. Betapa ramai juga saintis yang dibakar dan dibunuh. Kesemuanya atas nama Tuhan. Kononnya mereka menghukum penentang Tuhan, ataupun yang berbeza dengan Tuhan yang ditafsirkan oleh mereka.

 

Berubah

Hari ini, pendekatan gereja sudah jauh berubah. Sangat lunak. Sekularisasi yang memisah agama dari kuasa politik telah membawa gereja kepada keadaan yang lebih tabi’i dan rasional. Bicaranya penuh dengan keterbukaan dan kasih sayang. Mereka sering mengulangi ayat bahawa kita hanya ingin berkongsi pendapat, dan menyebarkan mesej yang baik. Kita tidak ingin memaksa orang lain menjadi kristian tetapi ingin berkongsi dengan mereka. Bertukar pandangan tentang Tuhan dan berkongsi isu-isu kemanusiaan.

You are here: Artikel View Aliran & Dakwah