AFN V2

Nukilan Buat Ayahanda

User Rating: / 0
PoorBest 

alt

Oleh: Dr. Malina Osman (linos)

Nukilan Buat Ayahanda
(Semua bapa/pakcik seagama yang mesra kupanggil ayahanda)

Salam ayahanda, doa anakanda buat kesejahteraan dan ketenangan diri ayahanda. Moga hari-hari yang mendepani ayahanda dengan rindu tugas dan tanggungjawab diwarnai dengan kesabaran dan ketabahan; serta kecekalan untuk ayahanda menghadapinya. Anakanda titipkan di sini sedikit rasa hati anakanda…titipan suara resah yang lahirnya dari kedukaan sekeping hati. Naluri hati yang mencari-cari jalan pengislahan tetapi kelu dilambung cabaran, Terasa bagai hampir karam dihentam gelombang.

Ayahanda, dunia hari ini terus bergolak dengan gegak gempita yang seakan tidak berkesudahan ritmanya. Konotasi yang menyemarakkan kegusaran tentang masa depan ummah …semakin tidak keruan kelihatannya. Gundahnya kian terbentang di hadapan mata anakanda. Perit untuk ditelan namun itulah kenyataan. Kita yang hidup sebagai muslim di tanahair yang menobatkan Islam sebagai agama yang dijunjung ini kian terseret dalam emosi kita yang kian sukar untuk kita mengertikan. Gamam dan gulana terasa di jiwa. Dari dekat dan kejauhan, anakanda menyaksikan betapa generasi majoriti anak-anak yang kini terus terkulai, jenayah sosial yang menjadi-jadi, fitnah perebutan dan penipuan sering menjadi berita, jurang kekayaan yang semakin melebar serta pelbagai hasilan yang menyesakkan .

Ayahanda, laporan akhbar (1) yang menuliskan lebih 17,000 zuriat hasil perzinaan dari bangsa yang mengaku muslim ini (didaftarkan secara rasmi pada tahun 2009) benar-benar membuatkan anakanda begitu tersentak. Episod itu berseIang seli dengan kejadian pembunuhan dan pembuangan anak-anak, Laporan demi laporan kekejaman rakus manusia berjiwa raksasa. Masyarakat hari ini menyaksikan siri demi siri hasilan jenayah sosial yang sangat menyayatkan. Saban waktu apabila semuanya itu telah menjadi nyata, maka bergegarlah media-media utama, bergema suara pemimpin dan pemegang kuasa, tertumpulah seketika pandangan kita pada episod yang penuh luka. Namun ayahanda, itu semua merupakan hasil akhir dari kronologi suatu proses amalan yang memerlukan waktu yang begitu panjang. Perubahan sesuatu tingkahlaku berlaku bukan dalam tempoh sekelip mata…hasilan itu tidak akan terjadi secara mendadak. Ianya perlu diaruh pula oleh persekitaran yang begitu kental tanpa rintangan.

Anakanda begitu gusar kerana selama ini anakanda tidak tenteram untuk mengesahkan jalan penyelesaiannya. Apa yang dibentangkan selama pengetahuan anakanada hanyalah keterukan sesuatu masalah; tetapi langkah-langkah penambahbaikan bagi anakanda terus kabur dan sukar dipastikan. Terkadang anakanda melihat ianya dibuat dalam suasana yang penuh publisiti serta mengikut musim.

Ayahanda, anakanda tercari-cari ikon permata seusia ayahanda untuk memulakan segalanya. Namun dalam banyak ketika, anakanda gagal menemui ayahanda. Di manakah ayahanda sebenarnya? Nyatakah agaknya bumi yang ayahanda pijak? Masukkah agaknya berita-berita tentang masyarakat kita ini yang kian tersadung lemah dimamah kerakusan liar tidak terarah. Di manakah pula kebanyakan pemuda muslim yang seharusnya memimpin masyarakat ke jalan bahagia. Isi-isi penjara dan pusat pemulihan dadah…majoritinya ialah insan sejenis dan seagama dengan ayahanda. Sebilangan mereka pula terkandas di jalanraya…merempit di tengah jalan mencari kepuasan dan ketenangan hormon biologinya.

Ayahanda jangan pula terkejut jika anakanda khabarkan tentang bilangan generasi pewaris nama ini yang dikatakan semakin pupus di menara gading. Ianya boleh dibilang dengan sebelah mata anakanda. Dalam kebanyakan kursus utama, seperti Doktor Perubatan, kadarnya kurang 30% berbanding jumlah dari keseluruhan pelajar perempuan. Kini, terbentang pula di dada-dada akhbar betapa kebanyakan ketua jabatan dan ketua sebuah organisasi gergasi ialah masyarakat wanita; kesan yang sangat bermakna dalam konteks perubahan dalam menentukan polisi negara.
Ayahanda, anakanda berpendapat insan lelaki mesti mengisi tugas penting membina kekuatan masyarakat. Mereka mesti ke hadapan sambil dibantu oleh tangan-tangan gemalai insan wanita seperti anakanda. Mendidik anak-anak dalam masyarakat, pada tanggapan anakanda perlu dikongsi secara saksama, Jangan kita terkeliru dengan ungkap cerita bahwa beban mendidik itu terpikul pada bahu insan perempuan melalui pepatah ‘tangan yang menghayun buaian itulah yang menggegarkan dunia’.

Dalam meneladani banyak suasana, anakanda perhatikan terlalu banyak pendapat dan cerita. Ada yang wujudnya tambah mengelirukan pula sesama kita. Namun yang pasti, kusam nurani anakanda bila menyedari ada di kalangan manusia seusia dan sejenis ayahanda memilih lagak seperti manusia yang tidak bersedia untuk dipimpin ilmu. Galak pula dengan cerita dan kisah tentang tongkat ali dan kopi duda. Sebahagiannya leka dengan bermain dam dan rhetorik seloka. Majoritinya tidak lalai membeli asap rokok yang sia-sia. Fokus kejantanan pula diwar-warkan tanpa malu dan segan. Lihatlah iklan-iklan di majalah, media internet mahupun di radio dan papan iklan…kisah kehebatan serta naluri keintiman disuarakan tanpa saring dan lapik bahasa. Pantang pula dengan kisah sesiapa yang beristeri dua atau seterusnya; lagak seperti burung unta yang memanjangkan leher demi mengesahkan cerita. Berpoligami itu sunnah, tidak perlu pada bukti dan hujah. Tetapi minda yang tidak fokus terhadap da’wah islah, terus bergelut mencari justifikasi-justifikasi berpoligami meskipun itu sepatutnya tidak dibahaskan panjang sehingga mengelirukan sesiapa yang mendengarnya.

Mungkinkah agaknya ayahanda, minda manusia kebanyakan lelaki itu difokuskan pada kehendak biologi kehidupannya; sehinggakan nanar tentang sesuatu yang menjadi tujuan dan objektif kehidupan yang Allah ciptakan. Membiarkan pula keteguhan ilmu dilurut tanpa bersambut…..terus berterabur tidak disusur. Maaf jika anakanda tersilap menelah. Insan seagama kita di bumi Palestin dan di tempat yang Islamnya tertindas kini bermandi darah mempertahankan maruah dan harga Islam yang benar. Dipancung dan disagat emosi dan fizikalnya…tetapi kita di sini, bermandi dengan bundar-bundar keindahan yang dijustifikasi menurut nas yang difikir benar.

Di pentas didikan agama pula , ustaz-ustaz muda dan angkatan seusia ayahanda bercakaran merebut mikrofon. Ada pula yang terlalu bijak sehingga fokus terhadap pengislahan masyarakat diganti dengan drama bidas membidas; hentam menghentam serta diwarnai pula oleh saman menyaman. Sifat ketaksuban di dalam garapan ilmu dibutakan syaitan sehingga memandang indah terhadap serangan dan hentaman terhadap individu sesama muslim. Semuanya dirasakan lebih mulia dari berda’wah di di atas pentas sebenar iaitu untuk mengajak da’wah menyeru manusia terhadap mengabdikan diri kepada Allah sahaja….. amar ma’ruf nahi munkar. Lemahnya garapan terhadap isu dalam masyarakat sehingga kelihatannya dipandang begitu remeh, ..seperti lalat yang ditepis tatkala hinggap di hidung. Bolehkah agaknya ayahanda berikan pandangan tentang usaha terbaik generasi ayahanda yang boleh disumbang untuk menambahbaik keadaan ini. Saban diskusi yang anakanda hadiri, pentasnya diwarnai oleh hujah mencantas karisma dan amalan individu tertentu. Masing-masing kelihatannya terlalu bijak menyisih pandangan dengan gumpalan bukti dan satah nas pelbagai dimensi; lalu tambah mengelirukan minda insan seperti anakanda.

Jika ilmuwan itu perlukan karismanya, bukankah nilaian karisma muslim yang terbaik itu adalah dengan mengamalkan teladan sunnah dan sahabat rasulullah saw. Acuan kelayakan perlu dinilai pada kriteria sedemikian. Pelikkan ayahanda, …jika kita terlantar sakit, doktor paling pakar itulah yang akan mengambil tempat dan peranan, bukan pembantu perubatan berkelulusan diploma atau attendan hospital berkelulusan sijil yang membuat rawatan. Tetapi dalam bidang pendidikan agama sebagai cara hidup, mereka yang sekadar mengaji beberapa kitab (yang entah ada sandaran sahih atau tidak) turut berdebat seperti ulamak agung. Bijak pula menyindir dan menyerang, entah apa objektifnya, anakanda pun pening memikirkannya. Begitulah sorotannya….dan anak-anak warisan kita ini kian terbiar dan longgar.

Ayahanda, anakanda diajar untuk tidak menongkah arus. Besar kesannya jika kita melawan kebiasaan majoriti; atau cuba berlagak jaguh yang pandai terbilang. Keharmonian perlu dipelihara; perpaduan jangan dilebur oleh emosi kemarahan akibat tidak sekata. Tetapi ayahanda, semestikah yang majoriti itu berpihak di landasan yang benar? Jika demokrasi itu berdasarkan majoriti, banyak contoh mereka yang dipilih dari sistem demokrasi bukanlah pilihan yang terbaik. Bagi anakanda adalah tidak betul jika kita menyimpulkan yang majoriti itu adalah merupakan pihak yang benar. Di dalam Alquran, ada peringatan Allah tentang berhati-hati terhadap apa yang dinamakan majoriti (2). Jika majoriti dari kita mengatakan amalan kebiasaan kita yang bercampur aduk antara ciptaan selepas sunnah adalah baik, anakanda berpendapat ianya merupakan sesuatu yang jauh tersasar. Bagus sangatkah kita untuk mengatakan ibadah kita lebih baik dari Nabi Muhammad SAW dan sahabatnya sehingga sanggup terus mempertahan amalan yang tidak pernahpun diamalkan mereka? Mengapa pula sandaran majoriti ini menjadi punca perbalahan kita, menyebabkan pentas rostrum yang seharusnya merupakan platform mendidik indidivdu masyarakat, terus bergelumang dengan peperangan lisan.…yang terus menyakitkan hati dan melukakan perasaan.

Ayahanda, lisan pendita anakanda bukan ingin bertelagah di alam teori dan fakta. Jangan pula dikelamkan pandangan anakanda ini dengan anggapan bahawa anakanda sekadar ingin mencari salah dan khilaf sesiapa. Tinta anakanda terikat pada objektif yang telah Allah sampaikan tentang hakikat penciptaan kita dan kewujudan kita di dunia yang fana’ ini (3). Ini adalah sekadar bicara anakanda untuk didengarkan. Kegusaran anakanda terus membara, apakah agaknya bakal terjadi 5 - 10 tahun akan datang jika tiada usaha yang tersusun mengatasinya?
Kebijaksanaan ayahanda adalah ikon dalam hairaki kebanggaan dan penghormatan masyarakat. Hitam kata ayahanda, hitamlah kata suasana. Bonda-bonda serta insan perempuan seperti anakanda tidak mampu menyinsing lengan sendirian. Bantulah anakanda dalam pengislahan ummah ini……

Rujukan:
1. Berita Minggu 14 Mac 2010
2. Surah Al’An’am ayat 116
3. Surah Az Zariyat: 56

You are here: Artikel View AFN Nukilan Buat Ayahanda