AFN V2

Media usah ghairah dedah aib orang

User Rating: / 1
PoorBest 

Oleh: Mohd Yaakub bin Mohd Yunus
Sumber: http://www.bharian.com.my/

Mengejar isu sensasi jangan sampai musnahkan kehormatan umat Islam

GHIBAH atau mengumpat adalah menyebutkan hal yang dibenci atau menimbulkan kemarahan pihak lain baik hal itu berkaitan dengan kekurangan dalam bentuk fizikal, tingkah laku dan perbuatan sama ada ia dinyatakan secara langsung atau isyarat.

Mengumpat adalah perbuatan dikeji syarak dan pelakunya dianggap seperti memakan daging mayat saudaranya sendiri. Firman Allah SWT, "Dan janganlah sebahagian kalian mengumpat sebahagian yang lain. Suka salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang telah mati? Maka tentulah kalian akan merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Penyayang" ( Al-Hujurat (49):12)





Sekarang ada pihak menjadikan amalan mengumpat ini sebagai kerjaya rasmi. Habis segala hal berbentuk peribadi yang mengaibkan ingin dibongkar menerusi media massa dan dihidangkan kepada masyarakat yang dahagakan cerita sensasi dan kontroversi.

Setengah pengamal media beranggapan perbuatan itu bukan suatu kesalahan kerana mereka hanya menyampaikan cerita yang benar walaupun ia boleh mengaibkan sesetengah pihak. Ada kala isu dimainkan oleh media itu dapat meruntuhkan sebuah perkahwinan, memutuskan tali silaturahim di antara sesama umat Islam dan boleh menyebabkan terjadinya persengketaan yang berpanjangan.

Hendaklah golongan ini memahami sekiranya bentuk keaiban yang diperkatakan pihak lain itu benar sekalipun ia tetap termasuk dalam kategori mengumpat yang diharamkan. Apa yang lebih memburukkan keadaan adalah sekiranya berita itu tidak benar. Jika ini terjadi maka mereka ini sebenarnya menggabungkan dua bentuk perbuatan mungkar iaitu fitnah dan mengumpat.

Rasulullah bersabda, "Tahukah kalian apa itu mengumpat?" Para sahabat menjawab: "Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui." Kemudian Baginda bersabda: "Mengumpat adalah ketika engkau membicarakan mengenai saudaramu sesuatu yang dia benci." Ada yang bertanya: "Wahai Rasulullah, bagaimana kalau yang kami katakan itu betul-betul ada pada dirinya?" Baginda menjawab: "Jika yang kalian katakan itu benar, bererti kalian telah mengumpatnya. Namun jika apa yang kalian katakan itu tidak benar, bererti kalian telah memfitnahnya." - Hadis riwayat Imam Muslim

Perkara yang dirasakan boleh memalukan atau menimbulkan kemarahan umat Islam yang lain sepatutnya disembunyikan daripada pengetahuan umum. Hendaklah kita semua ketahui menjaga kehormatan orang Islam lain adalah satu tanggungjawab diperintahkan Rasulullah SAW.

Sesetengah pengamal media begitu berbangga dengan kejayaan mereka apabila dapat membongkar sesuatu isu yang sensasi. Ketahui sikap mereka yang bergembira di atas kesedihan orang Islam yang lain adalah perbuatan yang kelak akan mendatangkan balasan yang buruk. Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah engkau menampakkan kegembiraan di atas kesedihan saudaramu yang akan menyebabkan Allah merahmati dan menimpakan kepadamu kesedihan saudaramu itu." – Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi.

Ketika Rasulullah SAW dimikrajkan ke langit Baginda melihat seksaan yang mengerikan menimpa golongan yang gemar mengumpat.

Baginda melewati sekelompok orang yang mempunyai kuku dari tembaga. Mereka mencakar wajah dan dada mereka sendiri dengan kuku tembaga itu. Lalu Baginda bertanya kepada Jibril: "Wahai Jibril siapa mereka itu?" Jibril menjawab: "Mereka adalah orang yang sering makan daging manusia, dan mereka yang suka membicarakan kejelekan orang lain" - Hadis riwayat Imam Ahmad dan Abu Dawud.

Justeru, bagi mereka yang menjadikan umpat-mengumpat serta mencari-cari cerita sensasi yang boleh mengaibkan pihak lain sebagai suatu kelaziman, hendaklah mereka melakukan muhasabah terhadap perbuatan mereka itu. Allah SWT berfirman: "Janganlah kamu mengintip (mencari keaiban) orang lain." - Al-Hujurat (49):12

Oleh itu, janganlah kita semua disibukkan dengan mencari atau mendedahkan keaiban orang lain. Apa yang lebih munasabah untuk kita lakukan bersama adalah untuk melihat keaiban ataupun kekurangan yang ada pada diri kita sendiri agar kita semua dapat membebaskan diri kita daripada melakukan perkara berdosa dan berunsur maksiat. Sabda Rasulullah: "Sesungguhnya beruntunglah (thuubaa) mereka yang disibukkan oleh aibnya (sendiri) daripada membicarakan keaiban orang lain." - Hadis riwayat al-Bazzar

Ulama menafsirkan istilah thuubaa di dalam hadis di atas sebagai sebuah pohon di dalam syurga dan darjat yang tinggi di dalam syurga. Semoga kita semua tergolong dalam golongan yang beruntung ini. Bagi pemilik syarikat media tempatan berusahalah untuk mengurangkan isu kontroversi yang tidak memberikan faedah kepada masyarakat dan tingkatkan prestasi dalam menerbitkan berita yang dapat membawa umat Islam ke arah kejayaan di dunia dan di akhirat kelak.
You are here: Artikel View Semasa Media usah ghairah dedah aib orang